Viral Video Pasien Covid-19 Terbaring di Parkiran dan Mobil Pikap, Ini Penjelasan RSUD Kota Bekasi

Viral di media sosial sebuah video yang menggambarkan sejumlah pasien Covid 19 tengah dirawat oleh petugas berpakaian alat pelindung diri (APD) di halaman parkiran hingga di atas mobil pikap di RSUD dr Chasbullah Abdulmajid, Kota Bekasi, Jawa Barat. Di video itu terlihat beberapa pasien terlihat tidur di atas tikar yang digelar di halaman parkir kendaraan. Ada juga pasien yang duduk di kursi roda dan adapula yang terbaring di atas mobil pikap.

Direktur Utama RSUD Kota Bekasi Kusnanto Saidi membenarkan video tersebut. Dia mengatakan kejadian tersebut terjadi pagi tadi, Jumat (25/6/2021). "Tadi pagi (kejadiannya), jadi karena pasien enggak sabar menunggu di kursi roda. Jadi memilih tidur," kata Kusnanto seperti dikutip dari

Kustanto menjelaskan bahwa pasien datang dengan kondisi kritis sehingga langsung diperiksa petugas begitu tiba di rumah sakit. "Mereka datang, kondisinya sudah sangat kritis, kami hadir dong, tidak harus diturunkan di tempat. Kami langsung sigap, petugas kami sigap untuk menangani langsung di mana pasien itu datang," ujar Kusnanto. "Mereka datang dengan gejala (Covid 19) semua. Nanti pemeriksaan di tenda sama di lorong yang kita siapkan itu, triase namanya, pemeriksaan awal," tambahnya.

Dia mengatakan, pasien di tenda darurat bukan pasien terkonfirmasi positif Covid 19. Mereka akan diperiksa lebih dahulu dengan swab PCR sembari dilakukan perawatan. "Ini (tenda) sebenarnya ruang screening, jadi pasien datang ada yang belum PCR ada yang sudah PCR. Nah, yang belum ter PCR inilah yang ter screening di sini sambil menunggu hasil PCR nya ada," ujarnya. Kusnanto menjelaskan, RSUD Kota Bekasi memiliki 365 tempat tidur dan 30 di antaranya disediakan di tenda darurat. Namun, pasien yang terus berdatangan menyebabkan RSUD Kehabisan tempat tidur baik di dalam rumah sakit maupun tenda darurat atau triase.

"Kapasitas bed yang kami sediakan di triase adalah 30 bed, ternyata masyarakat yang hadir untuk meminta bantuan layanan ke rumah sakit ini makin banyak dan tidak mungkin kami tolak," kata dia. Pihaknya kemudian menambah kapasitas tempat tidur dengan membuka ruang inap satu lantai berkapasitas 45 tempat tidur. "Supaya masyarakat tidak terlihat seperti ini (di luar tenda) di triase, luar biasa ya karena antrean begitu tinggi," ucapnya.

Selain itu, pihak RSUD Kota Bekasi juga menutup satu lorong rumah sakit dan menempatkan 15 tempat tidur pasien di lorong tersebut. "Saya tutup satu lorong untuk penambahan bed triase, sebanyak 15 tempat tidur di lorong itu. Jadi mudah mudahan mereka juga nyaman, petugas juga nyaman, petugas sehat selalu. Dan ini perhatian buat masyarakat ya bahwa Covid 19 itu ada dan nyata," tutur Kusnanto. Tidak hanya itu, pihak RSUD Kota Bekasi juga sudah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk merujuk pasien ke rumah sakit lain.

"Sudah kordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk mengurai pasien pasien rujuk ke rumah sakit tipe D, rumah sakit yang ada di Bekasi yang swasta dan kami juga rujuk ke Jakarta," ujar dia. Kota Bekasi, Jawa Barat, yang berbatasan dengan Ibu Kota Jakarta juga tak luput dari penambahan kasus Covid 19. Akibatnya beberapa rumah sakit menerima banyak pasien Covid 19.

Tak terkecuali Rumah Sakit Umum Daerah (RUSD) RSUD Chasbullah Abdulmadjid Kota Bekasi. Di rumah sakit ini pasien Covid 19 membeludak. Kapasitas tempat tidur di rumah sakit itu sudah tidak bisa menampung pasien yang datang.

Oleh karena itu, manajemen rumah sakit membangun tenda darurat di halaman rumah sakit. Tenda darurat itu berdiri di depan ruangan IGD rumah sakit. Terdapat tiga tenda berwarna oranye dibangun di area parkir kendaraan depan IGD RSUD Chasbullah Abdulmadjid Kota Bekasi.

Tenda darurat ini sudah beroperasi melayani pasien sejak, Rabu (23/6/2021) kemarin, terdapat sekitar kurang lebih 30 tempat tidur untuk merawat pasien. Namun, kapasitas itu rupanya tidak cukup, terlihat sejumlah pasien terpaksa tidur seadanya tanpa alas tempat tidur. Mereka menggelar tikar seadanya, tenda darurat difungsikan sebagai triase atau tempat identifikasi awal sebelum petugas medis mengambil tindakan.

Bahkan diantara mereka, terpaksa tidur atau mendapatkan perawatan sambil duduk di atas kursi roda, selang infus bahkan alat medis menempel di tubuhnya. Direktur Utama RSUD Chasbullah Abdulmadjid Kota Bekasi Kusnanto mengatakan, kapasitas tenda darurat saat ini memang sudah penuh. Padahal, pihaknya membangun tenda untuk mengantispasi adanya pasien tertolak lantaran kapasitas rumah sakit sudah membeludak.

"Hari ini kita baru pasang tenda di hari kedua, begitu pasang tenda malam, paginya sudah penuh dengan 30 bed pasien yang kita sediakan dan tenda ini adalah sebagai triase," kata Kusnanto, Kamis (24/6/2021). Dia menjelaskan, saat ini terdapat 368 pasien yang dirawat di RSUD Chasbullah Abdulmadjid Kota Bekasi. Ruangan IGD RSUD dengan dibangunnya tenda darurat, dijadikan ruang rawat inap pasien yang dapat menampung 100 tempat tidur.

"Triase ini adalah fungsinya untuk mengurai apakah pasien ini terindikasi Covid 19 atau tidak, setelah terindikasi baru masuk ke dalam ruang IGD, jadi ruang IGD yang ada sekarang kita jadikan sebagai ruang rawat inap," terangnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Metropolitan

Pemprov DKI Dirikan Sentra Vaksinasi Bagi Warga di SMKN 16 Jakarta

Pemprov DKI Jakarta bekerjasama dengan Koordinator Nasional Lembaga Pers Mahasiswa Islam (Kornas LAPMI), mendirikan sentra vaksinasi di SMKN 16 Jakarta, Pegangsaan, Menteng, Jakarta Pusat. Wakil Ketua I BAZNAS (BAZIS) DKI Jakarta, Saat Suharto mengatakan pendirian sentra vaksinasi dimaksudkan untuk mempercepat vaksinasi Covid 19 bagi masyarakat di wilayah Pegangsaan. Mengingat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sendiri […]

Read More
Metropolitan

42 Rumah Rusak Berat dan Tidak Layak Huni di Kampung Melayu Ikut Program Bedah Baznas Bazis DKI

Sebanyak 42 rumah dalam kondisi rusak berat dan tidak layak huni di wilayah Kampung Melayu, Jakarta Timur, saat ini telah dibangun melalui Program Bedah Rumah Baznas (Bazis) DKI Jakarta. 18 rumah dibedah dan 24 rumah dilakukan bedah tampak muka (fasad). Program bedah rumah ini merupakan program tahunan Baznas (Bazis) DKI dan terdapat ratusan rumah dibedah […]

Read More